Primbon Jawa Kelahiran 27 Mei 2006 Menurut Hitungan Wuku dan Weton

- 26 Maret 2023, 01:30 WIB
Ilustrasi Primbon Jawa Kelahiran 27 Mei 2006 Menurut Hitungan Wuku dan Weton.
Ilustrasi Primbon Jawa Kelahiran 27 Mei 2006 Menurut Hitungan Wuku dan Weton. /pexels.com/Sarah Chai

PORTAL KOTAMOBAGU, Pikiran RakyatPrimbon Jawa Kelahiran 27 Mei 2006 menurut hitungan wuku dan weton. Ramalan ini membahas seputaran watak, jodoh dan peruntungan serta kecocokan pekerjaan menurut Primbon Jawa.

Primbon Jawa sendiri diyakani oleh masyarakat tanah Jawa bahkan di luar pulau Jawa sebagai cara untuk mengetahui peruntungan di masa depan. Kendati hanya bersifat prediksi, namun tidak sedikit orang-orang meyakini tentang proses kehidupan yang dihitung berdasarkan hitungan wuku dan weton.

Sebelum beranjak pada ramalan Primbon Jawa Kelahiran 27 Mei 2006 menurut hitungan wuku dan weton. Sekedar memberitahukan, Primbon Jawa merupakan kitab warisan leluhur yang mengorientasikan hubungan antara manusia dengan alam semesta.

Hingga kini, Primbon diyakini sebagai pedoman atau acuan dalam menentukan tindakan ataupun sikap dalam beraktivitas.

Adapun beberapa kitab Primbon Jawa telah disimpan rapih oleh pemerintah Indonesia di Perpustakaan Nasional. Jenis primbon yang ada dalam perpustakaan itu antara lain Kitab Ta’bir, Primbon Padhukunan Pal-Palan, Mantra Siwastra Raja, dan Lontarak Bola.

Berikut ramalan Primbon Jawa Kelahiran 27 Mei 2006 menurut hitungan wuku dan weton. Simak selengkapnya:

  • Tanggal Masehi : 27 Mei 2006, Sabtu Saniscara
  • Tanggal Jawa : 28 Bakda Mulud 1939, Setu Wage
  • Tanggal Hijriah : 28 Rabiul Akhir 1427

Watak berdasarkan weton

  • Dina : Setu
    Membuat orang merasa senang, susah ditebak.
  • Pasaran : Wage
    Menarik tetapi angkuh, setia dan penurut, malas mencari nafkah perlu dibantu orang lain, kaku hati, tidak bisa berpikir panjang, sering gelap pikiran dan mendapat fitnah.
  • Haståwårå/Padewan : Indra
    Berbakat menjadi cendekiawan/intelektual, sombong, teliti.
  • Sadwårå : Aryang
    (Manusia) Pelupa.
  • Sångåwårå/Padangon : Jagur
    (Harimau) Galak, waspada, luwes, kuat.
  • Saptåwårå/Pancasuda : Bumi Kapethak
    Suka bekerja, kuat menderita dan mendapatkan kekecewaan.
  • Rakam : Kala Tinantang
    Pemberani hingga banyak dimusuhi.
  • Paarasan : Lakuning Lintang
    Kesepian, suka menyendiri, bersifat pendeta, miskin.

Watak berdasarkan wuku

  • Wuku : Mandhasiya
  • Dewa Bumi : Bethara Brama.
  • Pohonnya Asam : menjadi tempat berlindung orang susah.
  • Burungnya Platuk Bawang : tenaganya kuat.
  • Gedhongnya di depan tertutup pintunya : Hemat, kalau memberi punya harapan untuk mendapat sanjungan, tinggi hati.
  • Mandhasiya anggara kasih : Bisa memberi perlindungan pada orang lain.
  • Aralnya : kena gigitan taring.
  • Sedekah / sesaji : Nasi ambeng dua, lauknya ayam merah dimasak pindang ditambahi among-among (nasi tumpeng yang diberi kuluban sayur).
  • Do'anya : slamet, slawatnya : uang baru 40 ketheng.
  • Kala Jaya Bumi : ada di bawah menghadap ke atas.
    Saat wukunya berjalan , sebaiknya menghindari kegiatan kearah bawah, umpamanya membikin sumur).
  • Mandhasiya mina ninggal banyu : kehilangan lahan hidup.
    Wuku Mandhasiya baik untuk persahabatan, mengobati penyakit, punya hajat mantu dan lainnya.
    Tidak baik untuk bepergian, mencari nafkah, membuat sumur dan membuka perkarangan.

Cari ramalan tentang tanggal dan tahun kelahiranmu menurut perhitungan weton dan wuku Kitab Primbon Jawa dalam kolom search Portal Kotamobagu.

Halaman:

Editor: Mohamad Ramdhani Amiri

Sumber: Ki Demang


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x